PENTINGNYA PENCATATAN NIKAH

 

Oleh : H. Roni Haldi, Lc

(Penghulu Pertama pada KUA Kec. Tangan-tangan)

Dalam   pengertian  fikih,  nikah  adalah  akad  yang  mengandung  kehalalan  melakukan hubungan  suami  isteri  dengan  lafal  nikah/kawin  atau  yang  semakna  dengan  itu  (Fiqh  Sunnah,  Sayyid  Sabiq).  Inti  akad  nikah  dalam  ta’rif ini  adalah  adalah  kehalalan  melakukan hubungan  suami  isteri  yang  terletak  pada  akad  nikah.  Sedangkan  pengertian  nikah  sebagaimana   disebutkakan  dalam  Hukum  Perkawinan   Nasional,  dalam  hal  ini  Undang  Undang Perkawinan  Nomor  1  tahun  1974,  Pasal  1  Undang  Undang  Perkawinan  Nomor  1  tahun  1974  berbunyi  :  ”Perkawinan  ialah  ikatan  lahir  bathin  antara  seorang  pria dengan  seorang  wanita  sebagai  suami  isteri  dengan  tujuan  membentuk  keluarga  (rumah tangga)  yang  bahagia  dan  kekal  berdasarkan  Ketuhanan  Yang  Maha  Esa”.

Pernikahan  disebut  sebagai  “mitsaaqan  ghalidha”,  yaitu  ikatan/akad  yang  sangat  kuat  sebagaimana  dijelaskan  dalam  Al Qur’an  Surat  An  Nisa’  ayat  21  :  “Dan  bagaimana  kamu  akan  mengambilnya  kembali,  padahal  kamu  telah  bergaul  satu  sama  (sebagai  suami  istri).  Dan  mereka  (istri-  istrimu)  telah  mengambil  perjanjian  yang  kuat  (ikatan  pernikahan)  dari  kamu.”    Tujuan  perkawinan  juga  sangat  jelas  adalah  untuk membentuk  rumah  tangga  yang  bahagia  dan  kekal,  yang  dalam  bahasa  agamanya adalah  keluarga  yang   “sakinah,  mawaddah  wa  rahmah”.  Berdasarkan  Ketuhanan  Yang Maha Esa tiada lain adalah bahwa perkawinan itu harus berdasarkan hukum agama tidak berdasarkan  kepada  hukum  yang  lain.

Dalam  Kitab  Fiqh  Islamy  wa  Adillatuh  oleh  Dr.  Wahbah Zuhaily  disebutkan  bahwa  akad  pernikahan  harus  terpenuhi  rukun  dan  syarat  nikah  menurut  fikih munakahat   (perkawinan),  yang  diantaranya  rukun  perkawinan  itu  harus  terpenuhi 5 unsur,  yaitu ;  1.  Adanya  calon  pengantin  laki- laki,  2.  Calon  pengantin  perempuan,  3.   Wali Nikah,  4.  Dua  orang  saksi,  dan  5.  Ijab  qabul.  Kalau  5  rukun  ini  sudah  ada  dan  masing- masing   rukun  itu  telah  memenuhi  persyaratannya,  maka  perkawinan  itu  telah  sah  menurut hukum  Islam.

Sementara  itu  Undang  Undang  Nomor  1  tahun  1974,  dalam  pasal  2  ayat  (1) menyatakan  bahwa  perkawinan  adalah  sah,  apabila  dilakukan  menurut  hukum  masing-masing  agamanya  dan  kepercayaannya.  Dengan  demikian  perkawinan  yang  hanya memenuhi  syarat  dan  rukun  pernikahan  secara  Islam  saja  adalah  sah  menurut  hukum. Tidak  dilakukan  pencatatan  di  depan  Pegawai  Pencatat  Nikah  tidak  mengurangi  sahnya perkawinan.  Hanya  saja  perkawinannya  yang  tidak  dilakukan  dihadapan  pegawai pencatat nikah  (PPN)  atau  tidak  tercatat  dalam  akta  perkawinan  tidak  akan mendapatkan  perlindungan  hukum.  Sebagaimana  hal  itu  dinyatakan  dalam  pasal  6  ayat (2)  Kompilasi  Hukum  Islam  (KHI),  Perkawinan  yang  dilakukan  di  luar  pengawasan Pegawai  Pencatat  Nikah  tidak  mempunyai  kekuatan  hukum.  Dengan  demikian pernikahannya  tidak  bisa  dibuatkan  akta  nikah  dan  kalau  ada  anak  dalam  perkawinan tersebut,  nantinya  anak  itu  tidak  bisa  dibuatkan  akta  kelahiran.

Dampak Perkawinan Bawah Tangan bagi Perempuan

Meski  masih  menimbulkan  pro  dan  kontra  di  masyarakat,  praktek   perkawinan  bawah tangan  hingga  kini  masih  banyak  terjadi.  Padahal,  perkawinan  bawah  tangan berdampak  sangat  merugikan  bagi  perempuan.  Beberapa  info  berikut,  mungkin bermanfaat  bagi  anda.  1.  Apakah  perkawinan  bawah  tangan  itu  ?
Perkawinan  bawah  tangan  atau  yang  dikenal  dengan  berbagai  istilah  lain  seperti  kawin  bawah  tangan,   kawin  sirri  atau   nikah  sirri,  adalah  perkawinan  yang  dilakukan  berdasarkan  aturan  agama  atau  adat  istiadat  dan  tidak  dicatatkan  di Kantor Urusan  Agama  (  KUA  bagi  yang  beragama  Islam,  Kantor  Catatan Sipil  bagi  non-Islam).  2.  Apakah  Perkawinan  Bawah  Tangan  dikenal  dalam  sistem  hukum Indonesia  ?  Sistem  hukum  Indonesia  tidak  mengenal  istilah  kawin  bawah  tangan   dan  semacamnya  dan  tidak  mengatur  secara  khusus  dalam  sebuah  peraturan.  Namun, secara  sosiologis,  istilah  ini  diberikan  bagi  perkawinan  yang  tidak  dicatatkan  dan dianggap  dilakukan  tanpa  memenuhi  ketentuan  undang-  undang   yang  berlaku, khususnya  tentang  pencatatan  perkawinan  yang  diatur  dalam  UU  Perkawinan  pasal  2 ayat  2.  3.  Akibat  hukum  perkawinan  bawah  tangan.
Meski  secara  agama  atau  adat  istiadat  dianggap  sah,  namun  perkawinan  yang dilakukan  di  luar  pengetahuan  dan  pengawasan  pegawai  pencatat  nikah  tidak  memiliki  kekuatan  hukum  dan  dianggap  tidak  sah  dimata  hukum  yang  dibuktikan dengan  akta  perkawinan.  4.  Apakah  dampak  dari  Perkawinan  Bawah  Tangan  ?
a.  Terhadap  Istri 
Perkawinan  bawah  tangan  berdampak  sangat  merugikan  bagi  istri  dan  perempuan umumnya,  baik  secara  hukum  maupun  sosial.  Secara  hukum  :  Anda  tidak  dianggap sebagai  istri  sah,   Anda  tidak  berhak  atas  nafkah  dan  warisan  dari  suami  jika  ia meninggal  dunia,   Anda  tidak  berhak  atas  harta  gono-  gini  jika  terjadi  perpisahan, karena  secara  hukum  perkawinan  anda  dianggap  tidak  pernah  terjadi.  Secara  sosial  :
Anda  akan  sulit  bersosialisasi  karena  perempuan  yang  melakukan  perkawinan  bawah tangan  sering  dianggap  telah  tinggal  serumah  dengan  laki-  laki  tanpa  ikatan perkawinan  (alias  kumpul  kebo)  atau  anda  dianggap  menjadi  istri  simpanan.  b. Terhadap anak  ;  Sementara  terhadap  anak,  tidak  sahnya  perkawinan  bawah  tangan menurut  hukum  negara  memiliki  dampak  negatif   bagi  status  anak  yang  dilahirkan  di mata  hukum,  yakni  :  1.  Status  anak  yang  dilahirkan  dianggap  sebagai  anak  tidak sah.  Konsekuensinya,  anak  hanya  mempunyai  hubungan  perdata  dengan  ibu  dan keluarga  ibu.  Artinya  si  anak  tidak  mempunyai  hubungan  hukum  terhadap  ayahnya (pasal  42  dan  pasal  43  UU  Perkawinan,  pasal  100  KHI).  Di  dalam  akte kelahirannyapun  statusnya  dianggap  sebagai  anak  luar  nikah,  sehingga  hanya dicantumkan  nama  ibu  yang  melahirkannya.  Keterangan  berupa  status  sebagai  anak luar  nikah  dan  tidak  tercantumnya  nama  si  ayah  akan  berdampak  sangat  mendalam secara  sosial  dan  psikologis  bagi  si  anak  dan  ibunya.  2.  Ketidakjelasan  status  si  anak  di  muka  hukum,  mengakibatkan  hubungan  antara  ayah  dan  anak  tidak  kuat, sehingga  bisa  saja,  suatu  waktu  ayahnya  menyangkal  bahwa  anak  tersebut  adalah anak  kandungnya.  3.  Yang   jelas   merugikan  adalah,  anak  tidak  berhak  atas  biaya kehidupan  dan  pendidikan,  nafkah  dan  warisan  dari  ayahnya.

 

CATATKAN  PERKAWINAN  ANDA.

Pencatatan  perkawinan  sangatlah  penting,  terutama  untuk  mendapatkan  legalitas (pengakuan di mata hukum)  dan  hak-  hak  Anda,  seperti  warisan  dan  nafkah  bagi  anak-anak  Anda.  Jadi  sebaiknya,  sebelum  Anda  memutuskan  melakukan  sebuah  perkawinan di  bawah  tangan  (nikah syiri’)  dihadapan  petugas  tidak  resmi   alias  kadi  liar, pikirkanlah  terlebih  dahulu.  Jika  masih  ada  kesempatan  untuk  menjalani  perkawinan secara  resmi,  artinya  perkawinan  menurut  hukum  negara  yang  dicatatkan  di  Kantor Urusan  Agama  (KUA),  pilihan  ini  jauh  lebih  baik  dan  tidak beresiko.   Karena  jika tidak,  ini  akan  menyulitkan   Anda  di  masa  yang  akan  datang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s