Rajab dan permasalahannya

Oleh : H. Roni Haldi, Lc

Penghulu Pertama pada KUA Kec. Tangan-tangan

Bulan  Rajab  adalah  salah  satu  bulan  mulia,  yang  telah  Allah  Ta’ala  sebutkan sebagai  asyhurul  hurum  (  bulan  –  bulan  haram  ),  yaitu  ;  Muharram,  Dzul  Qa’dah, Dzul Hijjah,  Muharram  dan  Rajab.  Dalam bulan-bulan  tersebut,  Allah  Subhanahu  Wa  Ta’ala melarang  peperangan  dan  ini  merupakan  tradisi  yang  sudah  ada  jauh  sebelum  turunnya syariat  Islam.  Allah  Subhanahu  wa  Ta’ala  berfirman  :

”Sesungguhnya  bilangan  bulan  pada  sisi  Allah  adalah  dua  belas  bulan,  dalam  ketetapan Allah  di  waktu  Dia  menciptakan  langit  dan  bumi,  diantaranya  empat  bulan  haram.  Itulah agama  yang  lurus,  maka  janganlah  kamu  menganiaya  diri  kamu  dalam  bulan  yang  empat itu,  dan  perangilah  kaum  musyrikin  itu  semuanya  sebagaimana  merekapun  memerangi kamu  semuanya,  dan  ketahuilah  bahwasanya  Allah  beserta  orang  –  orang  yang  bertakwa.” (  QS   At  –  Taubah  :  36).

Rasulullah  Shallallahu  ‘Alaihi  wa  Sallam  bersabda  :
“Setahun  ada  12  bulan,  diantaranya  terdapat  4  bulan  haram  :  tiga  yang  awal adalah  Dzul  Qa’dah,  Dzul  Hijjah,  dan  Muharam.  Sedangkan  Rajab  yang  penuh kemuliaan  antara  dua  jumadil  dan  sya’ban.”  (HR.  Bukhari  No.  3025).

Rajab berasal dari lafadz tarjib, yang berarti mengagungkan. Dan menurut pendapat mayoritas, lafadz Rajab termasuk musytaq. Ini pendapat yang paling kuat, dan adapun artinya dia memuliakan dan mengagungkannya karena penghormatan orang Arab kepadanya. Oleh karena itu, Rajab dikatakan al murajab (yang diagungkan, dimuliakan).

Al Qadhi Abu Ya’la berkata, “Dinamakan bulan haram karena mengandung dua makna. Pertama, diharamkan berperang di dalamnya dan orang-orang jahiliyah pun meyakininya pula. Kedua, karena melanggar larangan-larangan pada bulan ini lebih berat dosanya dibanding pada bulan selainnya, demikian pula ketaatan. Dari Zadul Masir, 3/432.

Menurut pendapat Hanafiyah, Thawus dan juga Jabir, Mujahid, Ibnu Juraij, sebagai pendapat yang rajih (kuat). Dalam musnad Ahmad 3/334, 345, Tafsir Ibnu Jarir dengan kedua sanadnya dari Jabir, dia berkata, “Rasulullah tidak pernah berperang pada bulan haram, kecuali bila diperangi atau Beliau tidak berperang hingga bulan-bulan haram berakhir.”

Itulah pendapat yang dirajihkan oleh Al Alusi di Rauhul Bayan 2/108, Al Qurtubi di Al Jami’ Al Ahkam Al Qur’an 2/351, Ar Razi di dalam tafsirnya 5/142, Ibnul ‘Arabi di Al Ahkam 1/108, Al Jashas di Al Ahkam.

Fenomena  Rajab  dalam  Masyarakat

Entah  bagaimana  prosesnya,  sebahagian  kaum  muslimin  beranggapan   bahwa  bulan  Rajab memiliki  berbagai  keutamaan,  sehingga  umat  Islam  dianjurkan  untuk  melakukan  ibadah  –  ibadah  tertentu  agar  mereka  dapat  mendapatkan   fadhilah atau keutamaan  tersebut.  Diantara  contoh  –  contoh  amalan  –  amalan  yang  sering  diyakini  sebagian  umat  Islam  untuk  dilakukan pada  bulan  Rajab  adalah  :

  1. Mengadakan  shalat  khusus  pada  malam  pertama  bulan  Rajab.
  2. Mengadakan  shalat  khusus  pada  malam  Jum’at  minggu  pertama  bulan.
  3. Shalat  khusus  pada  malam  Nisfu  Rajab  (pertengahan  atau  tanggal  15  Rajab).
  4. Shalat  khusus  pada  malam  27  Rajab (malam  Isra’  dan  Mi’raj).
  5. Puasa  khusus  pada  tanggal  1  Rajab.
  6. Puasa  khusus  hari  Kamis  minggu  pertama  bulan  Rajab.
  7. Puasa  khusus  pada  hari  Nisfu  Rajab.
  8. Puasa  khusus  pada  tanggal  27  Rajab.
  9. Puasa  pada  awal,  pertengahan  dan  akhir  bulan  Rajab.
  10. Berpuasa  khusus  sekurang  –  kurangnya  sehari  pada  bulan  Rajab.
  11. Mengeluarkan  zakat  khusus  pada  bulan  Rajab.
  12. Umrah  khusus  di  bulan  Rajab.
  13. Memperbanyakkan  Istighfar  khusus  pada  bulan  Rajab.

Contoh  Hadits  –  hadits  dha’if  seputar  bulan  Rajab

1.  “Sesungguhnya  di  surga  ada  sungai  bernama  Rajab,  airnya  lebih  putih  dari  susu dan  rasanya  lebih  manis  dari  madu.  Barangsiapa  yang  berpuasa  Rajab  satu  hari saja,  maka  Allah  akan  memberikannya  minum  dari  sungai  itu.”  (Status  hadits  :   batil. Lihat  As  Silsilah  Adh  Dhaifah  No.  1898.  Imam  Ibnul  Jauzi  mengatakan  :  tidak shahih.  Imam  Adz  Dzahabi  mengatakan  :  batil.  Lihat  Syaikh  Muhammad bin  Darwisy  bin  Muhammad,  Asnal  Mathalib,  Hal.  86).

2.  “Ada  lima  malam  yang  doa  tidak  akan  ditolak  :  awal  malam  pada  bulan  Rajab, malam  nishfu  sya’ban,  malam  Jumat,  malam  idul  fitri,  dan  malam  hari  raya qurban.”  (Status  hadits  :  Maudhu’  (palsu).  As  Silsilah  Adh  Dhaifah  No.  1452.  Lihat juga  Syaikh  Khalid  bin  Sa’ifan,  Ma  Yatanaaqaluhu  Al  ‘Awwam  mimma Huwa  Mansuub  li  Khairil  Anam,  Hal.  14)

3.  “Rajab  adalah  bulannya  Allah,  Sya’ban  adalah  bulanku,  dan  Ramadhan  adalah bulan  umatku.”   (Status  hadits  :  Dhaif  (lemah).  Lihat  As  Silsilah  Adh  Dhaifah  No. 4400.  Imam  Al  Munawi  mengutip  dari  Imam  Zainuddin  Al  ‘Iraqi mengatakan  :  dhaif  jiddan  –  sangat  lemah.  Lihat  Faidhul  Qadir,  4/  24).

4.  “Dinamakan  Rajab  karena  di  dalamnya  banyak  kebaikan  yang  diagungkan (yatarajjaba)  bagi  Sya’ban  dan  Ramadhan.”   (Status  hadits  :  Maudhu’  (palsu).  As Silsilah  Adh  Dhaifah  No.  3708.  Lihat  juga  Imam  As  Suyuthi,  Al  Jami’  Ash Shaghir  No.  4718)

5.   ”Barangsiapa  yang  berpuasa  di  bulan  Rajab  karena  keimanan  dan  mengharap  pahala,  maka  wajib  (baginya  mendapatkan)  keridhoan  Allah  yang  terbesar”.
Ibnu   Jauzy   rahimahullah   berkata  dalam  Al  Maudhu’at  (  2  /  206), “  Ini  adalah  hadits palsu   atas  Rasulullah   Shallallahu   ‘alaihi   wa  ‘ala  alihi   wasallam”.
Dan  hadits  ini  juga  dinyatakan  palsu  oleh  As  Suyuthy  dalam  Al  La`alil  Mashnu’ah ( 2 / 114),  Ibnu  Hajar  dalam  Tabyinul  ‘Ajab,   dan  Ibnu  Qayyim  dalam  Al  Manar  hal.  95.

6.  “Barangsiapa  berpuasa  diantara  hari  –  hari  dalam  bulan  rajab,  maka  akan  di  tulis  baginya  pahala  pada  langit  yang  ke  enam.”  (Status  hadits  :  Maudhu’  (palsu).  As Silsilah  Adh  Dhaifah).

Dan  masih  banyak  lagi  yang  lainnya,  seperti  shalat  raghaib  (12  rakaat)  pada  hari kamis  ba’da  maghrib  di  bulan  Rajab  (Ini  ada  dalam  kitab  Ihya  Ulumuddin  Imam  Al   Ghazali.  Segenap  ulama  seperti  Imam  An  Nawawi  mengatakan  ini  adalah  bid’ah yang  buruk  dan  munkar,  juga  Imam  Ibnu  Taimiyah,  Imam  Ibnu  Nuhas,  dan  lainnya  mengatakan  hal  serupa).

Komentar  Para  Ulama

Para ulama  hadits  telah  melakukan  penelitian  mendalam,  bahwa  tidak  satu  pun  riwayat shahih   yang  menyebutkan  keutamaan  shalat  khusus,  puasa,  dan  ibadah  lainnya pada  bulan  Rajab.  Diantara  komentar  para  Ulama  dalam  masalah  ini  :

1. Imam  Ibnu  Taimiyah  Rahimahullah ,   berkata  :

Ada  pun  mengkhususkan  puasa  Rajab,  maka  semua  hadits  –  haditsnya  adalah  dhaif bahkan  palsu,  para  ulama  tidak  berpegang  sedikit  pun   terhadapnya,  dan  itu bukanlah  termasuk  dhaifnya  riwayat  tentang  masalah  keutamaan  (fadhaail),  bahkan  umumnya  adalah  palsu  lagi  dusta … (Al  Fatawa  Al  Kubra,  2/ 478,  Majmu Fatawa,  25 / 290).

2.  Imam  Ibnu  Qayyim  Al  Jauziyah  Rahimahullah,  berkata  :
Semua  hadits  yang  menyebutkan  tentang  puasa  Rajab  dan  shalat  pada  sebagian malam  –  malamnya  adalah  dusta.  (Al  Manar  Al  Muniif,  Hal.  96).
3.  Imam  Ibnu  Hajar  Al  ‘Asqalani  Rahimahullah,  mengatakan  :

“Tidak  ada  hadits  yang  menyebutkan  keutamaannya,  tidak  pula  keutamaan puasanya,  tidak  ada  puasa  khusus  pada  Rajab,  tidak  juga   shalat  malam  secara khusus,  dan  hadits  shahih  lebih  utama  dijadikan  hujjah  (dalil).”  (Dikutip  oleh Syaikh  Sayyid  Sabiq  dalam  Fiqhus  Sunnah,  1/ 453).

4.  Imam  Ibnu  Hajar  juga  berkata  dalam  Kitab  Tabyinul  ‘Ajab,  sebagaimana  dikutip oleh Imam Abdul Hay Al Luknawi:

“Adapun  hadits  –  hadits  yang  ada  tentang  keutamaan  Rajab  atau  puasanya  atau sediki puasa pada bulan Rajab, terdiri atas dua bagian;  yaitu  dhaif  (lemah) dan  maudhu’  (palsu).”  (Al  Atsar  Al  Marfu’ah  fil  Akhbar  Al  Maudhu’ah,  hal.  59).

5.  Syaikh  Sayyid  Sabiq  Rahimahullah  berkata  :

Puasa  Rajab,  tidak  memiliki  kelebihan  apa  pun  dibanding  bulan  –  bulan  lainnya, hanya  saja  dia  termasuk  bulan  –  bulan  haram.  Tidak  ada  dalam  sunah  yang  shahih tentang  bahwa   puasa  pada  bulan  tersebut  memiliki   keutamaan  khusus,  ada  pun riwayat  yang  ada  menyebutkan  tentang  hal  itu  tidak  kuat  dijadikan  sebagai hujjah.  (Fiqhus  Sunnah,  1/  453).
6.  Imam  Ibnu  Rajab  Al  Hambali  Rahimahullah,  berkata  :
Ada  pun  puasa,  tidak  ada  yang  shahih  sedikit  pun  tentang  keutamaan  puasa  Rajab dari  Nabi  Shallallahu  ‘Alaihi  wa  Salam  dan  tidak  pula  dari  sahabat  –  sahabatnya.  (Al  Latha  –  if  Al  Ma’arif,  Hal.  228)
 

7.  Imam  Al  Munawi  Rahimahullah  berkata  :

“Bahkan  Umumnya  hadits  –  hadits  tentang  keutamaan  Rajab adalah  dusta.”  (Faidhul  Qadir, 4/24).

Kesimpulan

Walau  demikian,  tidak  berarti  kelemahan  semua  riwayat  ini  menunjukkan  larangan ibadah  –  ibadah  secara  global.  Melakukan  puasa,  sedekah,  shalat,  umrah,  istighfar   dan   amal  shalih  lainnya  adalah  perbuatan  mulia,  kapan  pun  dilaksanakannya termasuk  bulan  Rajab.

Tidak  mengapa  puasa  sunnah  pada  bulan  Rajab,  seperti  puasa  Daud  (sehari  puasa  sehari  berbuka),  puasa  senin  kamis  dan  ayyamul bidh  (tanggal  13,  14,  15  bulan  hijriah),  sebab  ini  semua  memiliki  perintah  secara umum  dalam  syariat   yang  dilakukan  pada  bulan  apa  saja.  Juga  tidak  mengapa  sekedar  memotong  hewan untuk  disedekahkan,   yang  keliru  adalah  memiliki  pemahaman  dan  keyakinan  adanya  KEKHUSUSAN   ibadah  –  ibadah  ini  dengan  fadhilah  tertentu  yang  hanya  bisa  diraih  di  bulan  Rajab,  dan tidak  pada  bulan  lainnya.  Jika  seperti  ini,  maka  membutuhkan  dalil   shahih  yang khusus,  baik  Al  Quran  atau  As  Sunnah.  Jika  tidak  ada  maka  hal  itu  menjadi ibadah  muhdats  (baru)  dan  mengada  –  ada.  Semoga  amal  ibadah  kita  semua  diterima  disisi  Allah  Ta’ala.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s